Konflik Israel Palestina, Tragedi Panjang Yang Tak Kunjung Berakhir

Juan Ambarita Mahasiswa Fakultas Hukum Univ. Jambi
Juan Ambarita Mahasiswa Fakultas Hukum Univ. Jambi
Bagikan :

Oleh : Juan Ambarita, Mahasiswa Fakultas Hukum Univ. Jambi

KLIKTODAYNEWS.COM Ketika umat Islam di berbagai belahan dunia merayakan Hari Raya Idul Fitri, warga Palestina dihadapkan dengan suasana duka serta ketakutan akibat serangan militer Israel.

Hingga Jumat (14/5) malam, dikabarkan 69 warga palestina meninggal dunia.

Menanggapi tragedi kemanusiaan yang terjadi di palestina, pemerintah Indonesia mengutuk tindakan Israel dan mendesak Dewan Keamanan PBB untuk mengambil tindakan terhadap pelanggaran yang terus dilakukan oleh Israel, ujar Jokowi dalam pernyataan resmi yang dikutip melalui akun media sosial twitternya pada Senin(10/5).

Presiden Joko Widodo juga menyerukan bahwa Indonesia akan terus mendukung Palestina. Hal ini sejalan dengan amanat Pembukaan UUD 1945 yang menyatakan, “Bahwa kemerdekaan adalah hak segala bangsa, dan oleh sebab itu penjajahan di atas dunia harus dihapuskan.” Nyata dan tegas bahwa bangsa Indonesia sangat anti terhadap segala bentuk penjajahan.

Rangkaian eskalasi konflik

Adapun eskalasi konflik bermula dari upaya Israel untuk menggusur paksa warga Palestina yang bermukim di daerah Sheikh Jarrah, Yerusalem Timur. Warga di permukiman itu kemudian merespons dengan menggelar aksi unjuk rasa, yang dibalas dengan blokade oleh polisi Israel dan ancaman pengusiran kepada siapa pun yang terlibat unjuk rasa. Ketegangan pun semakin meningkat pasca kerusuhan yang terjadi di Masjid Al Aqsa pada hari jumat (7/5/2021) malam ketika polisi Israel membubarkan warga Palestina yang tengah melaksanakan salat tarawih.

Baca Juga :  Habiskan Anggaran Milliaran Rupiah, Kondisi Stadion Sangnawaluh Memprihatinkan


Kemudian, pada hari Senin (10/5/2021), faksi Hamas di Jalur Gaza menembakkan sejumlah roket ke arah Tel Aviv dan sejumlah wilayah Israel lainnya, sebagai respons atas tindakan Israel di Yerusalem.

Serangan itu kemudian dibalas oleh Israel dengan membombardir Jalur Gaza menggunakan jet tempur, yang mengakibatkan kerusakan pada sejumlah bangunan dan puluhan korban tewas berjatuhan. Konflik yang terjadi baru-baru ini menambah catatan panjang tragedi berdarah yang melanda Palestina.

Kini sejumlah kecaman terhadap Israel telah berdatangan dari berbagai pemimpin dan tokoh dunia Internasional, kita semua berharap semoga saja tragedi kemanusiaan yang menimpa palestina kini dapat segera di rundingkan untuk penyelesaian konfliknya dan negara-negara di dunia rasanya perlu memberi sangsi terhadap Israel sebagai akibat dari aksi brutalnya terutama pada saat suasana Hari Raya Idul Fitri ini.

Peran penting PBB dalam Konflik Israel dengan Palestina Konflik antara negara Israel dan Palestina menuntut peran PBB yang salah satu tujuannya adalah memelihara keamanan dan perdamaian dunia. Tidak ada jalan keluar dari konflik ini selain dialog antara ke dua belah pihak, jika salah satu negara menginginkan kehancuran dari pihak lawannya maka rantai konflik ini akan terusmenerus berlanjut kedepan. Harus ada kekuatan yang besar untuk menghentikan keduanya terutama menghentikan keinginan kamu zionis Israel untuk selalu menyebar teror terhadap bangsa palestina.
Baca Juga :  Heboh, Akun di Facebook Ditandai Link Porno, Ini Solusinya


PBB harus secepatnya bertindak untuk menghentikan serangan yang terus menerus yang diluncurkan Israel ke daerah-daerah Palestina. Jikalau PBB tidak bisa mendorong resolusi konflik ini menuju jalan perdamaian, maka PBB telah gagal dalam menjalankan mandat yang telah diberikan oleh negara-negara di dunia. Kemudian negara-negara arab harus bersatu padu dalam menengahi konflik yang sedang memanas ini, negara yang berbatasan langsung dengan Palestina juga sebaiknya segera membuka diri untuk para pengungsi Palestina.

Demi perdamaian

Supaya tragedi kemanusiaan ini tidak terusmenerus berlanjut dan menelan korban jiwa yang semakin banyak di antara kedua belah pihak, rasanya para pemimpin dunia harus segera menyamakan persepsi jikalau tindakan Israel hari ini telah melampaui batas toleransi, kemudian adanya sangsi berikut langkah tegas terhadap Israel. Sudah teramat banyak korban berjatuhan akibat tragedi ini, saatnya PBB beserta para pemimpin dunia mengambil sikap dan langkah tegas demi terwujudnya perdamaian di antara Israel dengan Palestina. (TIM/KTN)

Bagikan :