Jasad Supir Angkot di Simalungun Ditemukan Membusuk Dirumahnya

Bagikan :

SIMALUNGUN – Kliktodaynews.com|| Kapolsek Bangun AKP L.S Gultom, SH memimpin evakuasi penemuan jasad seorang supir angkot, Hisar Parulian Noventi Sitorus (41) kondisi membusuk dirumahnya yang terletak di Jalan Jeruk II Nagori Sitalasari Kecamatan Siantar Kabupaten Simalungun tepatnya posisi tidur menyamping di pintu dapur, Rabu (28/7/2021) siang sekira pukul 11.00 WIB

Penemuan mayat itu atas informasi dari masyarakat, selanjutnya Kapolsek bersama Kanit Reskrim IPDA Rido V. Pakpahan, SH dan personil piket langsung mendatagi Tempat Kejadian Perkara (TKP). Saat itu rumah korban ditemukan kondisi terkunci dari dalam dan mengeluarkan bau tidak sedap atau busuk.

Selanjutnya Kapolsek menghubungi Team Inafis Polres Simalungun dan berkoordinasi dengan Forkopimca serta Puskesmas Simpang Batu VI serta Pangulu Sitalasari.

Menurut keterangan saksi, Manahan Sitorus (65) bahwa pagi itu sekira pukul 09.00 wib beliau mencari korban di warung biasa tempat mangkal korban dengan tujuan untuk menyupir mobil karena dihubungi lewat Handphone tidak tersambung. Lalu saksi menemui saksi Pardomuan kemudian bersama-sama kerumah korban.

Baca Juga :  Ratusan Kendaraan Diputar Balik Saat Hendak Mudik ke Kabupaten Simalungun

Setibanya dirumah korban ditemukan pintu terkunci dari dalam, setelah dipanggil-panggil tidak ada yang menyahut dan dari dalam rumah mengeluarkan bau busuk. Merasa curiga kedua saksi menghubungi Polsek Bangun.

Sementara saksi Hisar Rumahorbo mengatakan korban belum menikah tinggal sendirian di rumah itu kedua orangtuanya telah meninggal) dan terakhir ketemu hari Jumat (23/7/2021).

“Korban sifatnya pendiam dan tertutup serta terakhir ketemu hari hari Jumat (23/7/2021),”tambah Pangulu Sitalasari T. Manullang.

Siang harinya sekira pukul 13.00 Wib Team Innafis Polres Simalungun tiba dan melakukan olah TKP yang diawali dengan cara bersama aparat dan keluarga mendobrak pintu rumah korban agar dapat masuk kedalam rumah. Setelah olah TKP, pihak Puskesmas Simpang Batu VI melakukan pemeriksaan luar dengan hasil tidak ditemukan tanda-tanda kekerasan.

Pihak Keluarga membuat surat pernyataan tidak dilakukan autopsi dan akan langsung dikebumikan jasad korban di pemakaman umum Nagori Sitalasari. Mengetahui itu Kapolsek pun menyerahkan jenajah korban kepada pihak keuarga untuk dikuburkan.

“Keluarga korban sudah membuat surat pernyataan tidak autopsi karena menerima iklas meninggalnya korban dan dari hasil visum luar serta olah TKP tidak ditemukan tanda tanda mencurigakan,”Kata Kapolres Simalungun AKBP Nicolas Dedy Arifianto SH, SIK, MH dikonfirmasi melalui Kapolsek Bangun AKP L.S Gultom SH. (JOE/KTN)

Bagikan :