Kampaye Adaptasi Kebiasaan Baru, Ajak Masyarakat dan Media Promosikan Danau Toba

Bagikan :

Parapat – Kliktodaynews.com Kampanye Adaptasi Kebiasaan Baru dan Program Danau Toba BISA melalui aksi bersih-bersih Danau Toba yang digagas Badan Pelaksana Otoritas Danau Toba (BPODT) bersama para pelaku pariwisata setempat yang di selenggarakan di Parapat tanggal (4-5/08/2020), sekira pukul 09.00 Wib. Diharapkan bisa meyakinkan dan memberikan kepercayaan terhadap masyarakat luas untuk datang ke Danau terbesar di Indonesia ini.

Momen kampanye tersebut diharapkan juga bisa meningkatkan sinergitas dan kerjasama antara pemerintah, industri pariwisata dan warga setempat agar saling bahu membahu mempromosikan kesan positif dari Danau Toba, Parapat khususnya.

Terkait dengan kegiatan kampanye AKB (Adaptasi Kebiasaan Baru) yang diselanggarakan di Parapat, Panitia pelaksana kegiatan Wiki Safril mengharapkan ada kesamaan langkah, ide dan tujuan dari stakeholder termasuk masyarakat tanpa ada saling menyudutkan, sehingga tercipta suasana yang lebih kondusif sekaligus lebih mengedepankan kegiatan promosi positif.

“Kami menghimbau kepada masyarakat, insan media, baik cetak dan online, termasuk pengguna media sosial agar lebih berperan dalam mempromosikan Danau Toba dan menciptakan suasana kondusif yang lebih mengedepankan promosi kegiatan positif. Sebab, Danau Toba merupakan kawasan Pariwisata yang telah menjadi milik kita bersama,” pungkas Wiki.

Kampanye Adaptasi Kebiasaan Baru dan Danau Toba BISA (bersih, indah, sehat dan aman), berusaha ingin menunjukkan kepada masyarakat luas, bahwa kawasan Danau Toba termasuk wilayah Parapat memiliki kegiatan, tempat dan atraksi kebudayaan yang bisa menghabiskan waktu berhari-hari.

Baca Juga :  Pandemi Covid-19 Berkepanjangan, Driver Ojek Online Balige Menjerit, Minta Perhatian Pemerintah Setempat


Kampanye selanjutnya mengangkat promosi budaya dan atraksi kesenian tradisional yang menjadi salah satu faktor daya tarik wisata ke Danau Toba

Wiki juga menyampaikan bahwa salah satu tujuan Program ini diharapkan kembali menggeliatnya perekonomian pariwisata yang sangat berdampak pasca covid 19, “salah satu industri pariwisata yang sangat mempengaruhi pergerakan para pelaku industri Pariwisata adalah Pertemuan, Insentif, Konvensi, dan Pameran, atau lazim dikenal dengan MICE (Meeting, Incentive, Convention, Exhibition),”ungkap Wiki.

Harapan bagi pelaku industri pariwisata bidang MICE, bisa memuncul terobosan di tengah pandemi COVID-19 dengan menjadikan keterbatasan sebagai peluang usaha, yang pastinya menerapkan protokol kesehatan sesuai anjuran pemerintah.

Kepala Divisi Pemasaran Pariwisata Badan Pelaksana Otoritas Danau Toba (BPODT), Wahyu Dito Galih Indharto yang berada dilokasi kampanye, mendukung kegiatan Danau Toba BISA yang di inisiasi oleh Wiki Safril dan mengatakan “agar masyarakat luar percaya dan tidak ragu untuk datang kembali Ke Danau Toba tentunya stakeholder terkait harus lebih bersinergi lagi,” ungkapnya.

Pria yang akrab disapa Dito ini menjelaskan, di tengah Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB) ini, situasinya seperti blessing in the guest bagi wisatawan yang datang ke Danau Toba. Sebab, kondisi ini berbeda dengan situasi di perkotaan. Dimana, masyarakat masih ragu akibat belum ditemukannya vaksin Covid-19.
Baca Juga :  Gobar dan Race Skala Nasional Digelar di Kaldera Toba


“Situasi saat ini merupakan peluang bagi destinasi wisata berkonsep alam berbasiskan nature atau keindahan alam, aktivitas di luar ruang. Danau Toba merupakan pilihan tepat. Apalagi Danau Toba masih zona hijau dan aman dari Covid-19,” jelasnya.

Untuk ke depan, pihaknya akan menggelar event event kecil berskala lokal, baik dalam maupun luar ruangan. Tentunya dengan mengedepankan protokol kesehatan. “Ada tiga even kecil berskala lokal yang akan kami gelar nantinya kembali kami lakukan dalam waktu dekat ini,” tambahnya tanpa dirinci kegiatan apa dan dimana.

Selanjutnya Dito juga menyampaikan bahwa Pemerintah juga mempunyai perhatian khusus dengan insan kreatif yang bisa bersinergi untuk membangun dan mempromosikan Danau Toba. “Diharapkan hal ini harus bisa dimanfaatkan oleh pelaku pelaku insan kreatif untuk saling bersinergi agar kawasan Danau Toba bisa lebih menggeliat lagi kedepannya.”ungkapnya.

Selain aksi pungut sampah di beberapa spot kawasan Danau Toba di wilayah Parapat, kampanye AKB dan Danau Toba BISA juga menampilkan teater, puisi yang dimainkan Sanggar Seni binaan Thomson dan atraksi budaya berupa seni tari dan musik yang ditampilkan Sanggar Tari Dolok Sipiak dan Pondok Kreatif.  (JOS/KTN)

Bagikan :