Kejatisu Bawa Jaksa Angung Muda Tangani Kasus Dugaan Korupsi BOK Dinas Kesehatan Tapteng

Bagikan :

Kliktodaynews.com,SIBOLGA|| Kepala kejaksaan tinggi Sumatera Utara beserta EnamJaksa Agung Muda Bidang Pengawasan (Jamwas) dan 6 jaksa internal Kejaksaan Tinggi Sumatera Utara, sedang melakukan penyelidikan kasus dugaan korupsi dana Bantuan Operasional Kesehatan (BOK) Dinas Kesehatan Pemkab Tapteng.

“Tim dari Kejagung akan melaksanakan tugas sampai hasil pemeriksaan tuntas,” ujar Kepala Kejaksaan Tinggi Sumatera Utara, Idianto, Rabu (27/12/2023), di Kantor Kejari Sibolga.

Idianto mengaku pihaknya telah memanggil dan memeriksa beberapa orang petinggi Dinas Kesehatan Pemkab Tapanuli Tengah. Dari hasil pemeriksaan, terungkap jika dana BOK yang disunat sebesar 50 persen. Pihaknya masih terus melakukan pengembangan penyelidikan untuk kelengkapan pemberkasan. Tim melakukan pemerikasaan dari hulu hingga mengalir kemana.

“Sudah kita panggil dan telah diperiksa oleh tim penyelidik dari Kejati Sumatera Utara. Semuanya koperatif,” ucap Idianto.

Terkait oknum petinggi Kejari yang diduga kecipratan hasil penyunatan dana BOK, Idianto memastikan jika Tim Kejaksaan Agung yang datang untuk melakukan pemeriksaan, sehubungan dengan rumor yang berkembang.

“Kita persilahkan diperiksa secara menyeluruh apabila memang ada terbukti. Anggota yang bermain tentu akan dikenakan sanksi pemecatan sampai pada pidana,” tegasnya.

Baca Juga :  Di Duga Surat Rapid Test Palsu, Puluhan Penumpang Gagal Berlayar, Dua Terduga Pemalsu Dokumen Ditangkap Polisi

Idianto meyakinkan, jika pihaknya akan berkerja secara profesional. Siapapun yang melakukan pelanggaran hukum, tak terkecuali pegawai Kejaksaan Negeri sekalipun, Idianto memastikan akan memproses sesuai hukum yang berlaku.

“Kajari yang lama atau sekarang, jika ada perbuatan yang melanggar hukum, tentu kita proses sesuai yang berlaku,” imbuhnya.

Idianto juga menyebutkan, kasus dugaan korupsi dana BOK Dinas Kesehatan Tapteng masih dalam tahap penyelidikan, dan sifatnya
masih rahasia. Upaya paksa akan dilakukan jika nantinya masuk ke tahap penyidikan.

“Sampai ke hilirnya kita periksa semua. Kalau benar, nanti akan naikkan dari penyelidikan ke penyidikan. Kalau dia salah dan cukup bukti pasti kita lakukan penahanan,” ujar nya…

Sebelum mengakhiri Kejatisu berpesan kepada masyarakat,tokoh agama,tokoh pemuda dan semua elemen masyarakat Tapteng untuk menjaga ke Kondusifan Tapanuli Tengah agar berjalan roda pemerintahan dan juga pembangunan Di Tapanuli Tengah ke depan.(JN)

Bagikan :