Rayhan Lubis Bocah Umur 9 Tahun Mendambakan Hati Dermawan Untuk Biaya Berobat

Bagikan :

Mandailing Natal – Kliltodaynews.Com|| Rayhan Lubis bocah berumur 9 Tahun warga Desa Sigalapang Kecamatan Panyabungan Kabupaten Mandailing Natal (Madina) tidak dapat berobat dikarenakan biaya orang tuanya tidak ada.

Muhammad Rayhan Lubis tidak dapat lagi berobat akibat ketiadaan biaya orang tuanya.Kini, Rayhan hanya berharap kemurahan hati dari dermawan dan perhatian Pemerintah Kabupaten Madina.

Rayhan (9), warga Desa Sigalapang, Kecamatan Panyabungan, Kabupaten Mandailing Natal (Madina) ini terpaksa menunda keinginannya untuk bersekolah karena penyakit kulit yang dideritanya.

Penyakit langka ini telah ia derita sejak balita, menurut, Gustina Siregar anaknya lahir dalam keadaan sehat dan tidak kurang satu apa pun.Penyakit yang sampai saat ini belum diketahui penyebabnya itu bermula saat anaknya berusia 4 hari.

“Awalnya kami bawa ke rumah sakit, Waktu itu pihak rumah sakit (RSUD Panyabungan) mendiagnosis anak kami kurang gizi, tapi setelah sekitar satu minggu dirawat diagnosa itu gugur,” ujarnya yang ditemui di kediamannya, Sabtu (24/9).

Gustina memaparkan,” anaknya mendapat perhatian dari beberapa pihak, tapi sampai hari ini belum ada perubahan. “Kemarin dibawa ke Rumah Sakit Inanta di Padang Sidimpuan.Biayanya dari pihak kepolisian.Di sana kami seminggu lebih dan disarankan berobat ke Medan,” terangnya.

Baca Juga :  Pengantin Wanita Diusir Mertua Hingga Diseret Polisi dari Pelaminan Bikin Heboh

Istri dari Sabaruddin Lubis ini mengungkapkan, keluarganya berniat membawa sang anak ke Medan untuk berobat jalan, tapi terkendala biaya.”Kami disuruh Pak Camat dan kepala desa berangkat ke Medan, katanya pakai uang sendiri dulu, tapi kami tak punya. Untuk makan saja masih susah,” sebutnya.

Saat ini Gustina hanya mengandalkan obat gatal dan vitamin yang diberikan pihak Puskesmas. “Untuk obat gatal saja dan vitamin. Kalau obat penyakitnya belum ada, obat itu (obat gatal dan vitamin) kami terima per minggu,” tambahnya.

Terkait BPJS, Gustina mengaku telah mengurus sejak anaknya berusia 9 bulan. “BPJS ada, tapi kan kalau misalnya kami berobat ke luar daerah tetap butuh biaya.Apalagi sekali berobat tidak bisa satu dua hari,” jelasnya.

Gustina mengungkapkan,” penyakit yang diderita anak ketiganya itu awalnya berupa ruam yang kemudian menimbulkan luka seperti luka bakar. “Itu menjalar, tapi tidak menular kepada orang lain,” lanjutnya.

Gustina berharap pemerintah baik di tingkat daerah maupun di tingkat provinsi dan pusat memberi perhatian terhadap anaknya sehingga bisa berobat sebagaimana seharusnya. “Kalau uangnya ada ke manapun akan kami bawa berobat sebagai ikhtiar agar anak kami ini sembuh dan bisa sekolah sebagaimana anak seusianya,” tutup ibu 4 orang anak ini Kepada Kliktodaynews.com. (HH/KTN)

Baca Juga :  Walikota Sibolga Hadiri Pengajian dan Dialog Interaktif Bersama Remaja Masjid

 

Bagikan :