GEMAPSI Laporkan Bupati Radiapoh Sinaga ke Polda Sumut

Bagikan :

SIMALUNGUN – Kliktodaynews.com|| Pencorengan terhadap dunia pendidikan kembali terjadi di Kabupaten Simalungun. Kali ini, permasalahan di dunia pendidikan kembali muncul di masa satu tahun kepemimpinan Radiapo Hasiolan Sinaga sebagai Bupati Kabupaten Simalungun, 26 April 2021 sampai dengan 26 April 2022.

Menurut Anthony Damanik, Ketua Gerakan Mahasiswa dan Pemuda Simalungun (Gemapsi), Kamis (28/4/ 2022) angkat bicara  terkait adanya dugaan tindak pidana Pungutan Liar (Pungli) yang dibebankan kepada orang tua siswa di salah satu SMP di Kabupaten Simalungun.

“Gemapsi telah melakukan pelaporan atas dugaan tindak pidana Pungli yang dilakukan oleh ‘Dinas Pendidikan’ Kabupaten Simalungun terhadap penyediaan baju batik siswa SMP di Kabupaten Simalungun. Dapat dikatakan dengan nilai Rp 120.000/ Pcs baju batik yang disediakan pungli dan Mark Up harga baju yang dibebankan kepada orang tua siswa. Apabila ini benar, kita sangat menyayangkan dimasa Pandemi saat ini Dinas Pendidikan Kabupaten Simalungun malah melakukan pungli kepada orang tua siswa, ” ujar Anthony Damanik.

Baca Juga :  Akibat 1 Warganya Positif Covid-19, Dusun Sidodadi Kecamatan Tanah Jawa Di Lockdown

Dijelaskan olehnya, pelaporan telah dilakukan oleh Gemapsi ke Polda Sumut dengan terlapor Radiapo Hasiholan Sinaga (Bupati Simalungun), Zocson Silalahi (Kepala Dinas Pendidikan Kab. Simalungun) dan penyedia baju batik untuk SMP se Kabupaten Simalungun.

” Ketentuan yang telah dilanggar antara lain Undang Undang No. 20 tahun 2021, Peraturan Pemerintah No. 17 tahun 2010 tentang pengelolahan dan penyelenggaraan pendidikan pasal 181 A dan Permendikbud No. 75 tahun 2016 tentang komite sekolah. Untuk baju batik dijual kepada siswa dengan harga Rp 120.000/ pcs, sementara dari hasil penelusuran, sesuai penawaran penyedia seragam sekolah untuk baju batik yang identik dan sama persis ditawarkan dengan harga Rp 35.000/ pcs, ” ucapnya.

Melanjutkan kata Anthony Damanik, dugaan Pungli penjualan seragam batik SMP se Kabupatrn Simalungun, dinilai oleh Gemapsi, sebab bahwa saat ini sedang berlangsung penjualan pakaian seragam batik SMP kepada siswa SMP se Kabupaten Simalungun. Saat ini seluruh siswa SMP telah menerima baju batik siswa yang terdiri dari satu baju beserta satu logo OSIS.

Baca Juga :  Kasus Cabuli Anak, Polres Simalungun Belum Terima Laporan

” Jumlah SMP se Kabupaten Simalungun terdapat 236 sekolah dari penelusuran jumlah siswa SMP se Kab. Simalungun sebanyak 12.901 siswa. Sedangkan harga yang ditetapkan Rp 120.000/ pcs dan sesuai dari penelusuran kita, ada penawaran dari salah satu penyedia seragam sekolah, untuk seragam batik yang identik dan sama persis dapat memberikan penawaran Rp 35.000/ pasang, ” tutup dirinya.

Terkait laporan yang dilakukan GEMAPSI terhadap Bupati Simalungun, Radiapoh Sinaga, awak media belum berhasil memintai keterangan/tanggapan Bupati Simalungun Radiapoh terhadap laporan tersebut.

(JOS/KTN)

 

Bagikan :