Dua Kuburan Bertabur Bunga Mendadak Muncul Dekat Permukiman Warga di Batubara

Bagikan :

BATUBARA – Kliktodaynews.com|| Dua kuburan bertabur bunga mendadak muncul di tengah jalan, tak jauh dari permukiman warga di Desa Bagan Baru, Kecamatan Nibung Hangus, Kabupaten Batubara, Rabu (8/12/2021) pagi.

Adapun kuburan bertabur bunga tersebut juga dilengkapi dengan nisan berbahan kayu, serta ditancapkan botol kaca.

Usut punya usut, dua kuburan bertabur bunga ini ternyata bentuk protes warga terhadap jalan rusak di kampungnya.

Protes dilakukan setelah Kabupaten Batubara berulang tahun yang ke 15.

Selama 15 tahun berdiri, jalan di Desa Bagan Baru luput dari perhatian pemerintah.

Dalam satu unggahan di akun Instagram milik Zensuryahidayat, disebutkan bahwa mereka bakal merasakan kebahagiaan ulang tahun Kabupaten Batubara yang ke 15.

“Selamat hari jadi untuk Kabupaten Batubara. Semoga kami juga merasakan kebahagiaan yang sama diusia Kabupaten Batubara yang sudah berumur 15 tahun,” tulis Surya dalam postingan instastorynya.

Ada dua makam yang secara misterius muncul pagi ini. Ternyata itu merupakan simbol dari kepedulian dan tanggung jawab yang telah mati. Janji yang dulu terucap ketika belum terpilih seolah ikut terkubur bersama<span;>,” lanjutnya.

Baca Juga :  Proyek Jalan dan Jembatan 'CV D' Mengalami Retak di Penyangga Turap dan Abutmand

Saat diwawancarai, Surya mengatakan dua kuburan bertabur bunga itu diduga sengaja dibikin oleh warga setempat.

“Kuburan tersebut terletak di jalan utama desa kami yang rusak parah. Itu tadi pagi saya kebetulan lewat, dan sudah ada kuburan tersebut. Saya rasa itu malam dibuat,” ujar Surya.

Ia mengaku, ini merupakan aksi kedua warga yang sebelumnya sudah menanamkan pohon pisang di jalan, namun pemerintah tidak merespon.

“Dua hari inilah, semalam pohon pisang, ini kuburan,” katanya.

Ia mengaku, hal tersebut adalah bentuk protes warga yang tidak pernah merasakan pembangunan, khususnya perbaikan jalan desa.

“Sejak dari saya kecil, saat Batubara masih satu dengan Asahan, jalan ini belum pernah tersentuh pembangunan.

Saat ini Batubara sudah berdiri sendiri dan sudah berusia 15 tahun, kami tidak pernah merasakan pembangunan yang dikatakan merata,” katanya.

Ia mengaku, bila musim hujan, jalan tersebut sulit untuk dilalui warga, dan sudah banyak memakan korban, yang jatuh ke dalam kubangan lumpur.

“Yang kasihan anak sekolah, banyak yang terjatuh. Mereka ke sekolah, namun di tengah perjalanan terjatuh, dengan baju kotor mereka harus belajar,” katanya.

Baca Juga :  Kapolres Batu Bara Press Release Kasus Pelantaran Anak dan Cabul di Akhir Tahun 2021

Ia berharap, di ulang tahun Kabupaten Batubara, Bupati Batubara Jahir dapat memperhatikan masyarakat Desa Bagan Baru.

Sumber : tribunnews.com

Bagikan :