dr Susanti Tutup MTQN Tingkat Kota Pematang Siantar, Siantar Timur Juara Umum

MTQN ke-55 dan Gebyar Lintas Budaya Festival Seni dan Qasidah Tingkat Kota Pematang Siantar Tahun 2023 resmi ditutup Wali Kota Pematang Siantar dr Susanti Dewayani SpA, Jumat (17/03/2023) malam.
Bagikan :

SIANTAR – Kliktodaynews.com|| Kecamatan Siantar Timur meraih Juara Umum Musabaqoh Tilawatil Quran Nasional (MTQN) ke-55 dan Gebyar Lintas Budaya Festival Seni dan Qasidah Tingkat Kota Pematang Siantar Tahun 2023, yang berlangsung 13-17 Maret 2023. MTQN ke-55 dan Gebyar Lintas Budaya Festival Seni dan Qasidah Tingkat Kota Pematang Siantar Tahun 2023 resmi ditutup Wali Kota Pematang Siantar dr Susanti Dewayani SpA,
Jumat (17/03/2023) malam.

dr Susanti di awal sambutannya mengucapkan terima kasih kepada seluruh jajaran panitia dan para Dewan Hakim yang telah menyukseskan MTQN ke-55 serta Gebyar Lintas Budaya Festival Seni dan Qasidah Tingkat Kota Pematang Siantar Tahun 2023.

Mantan Direktur RSUD dr Djasamen Saragih Pematang Siantar itu juga mengapresiasi dan menyampaikan rasa bangga kepada seluruh peserta karena para generasi muda Pematang Siantar memiliki antusiasme dan kualitas yang tinggi dalam mendalami Alquran.

“Hal tersebut sangat penting karena Alquran merupakan kitab suci yang agung, mukjizat terbesar yang diturunkan Allah kepada Nabi Muhammad SAW, yang mengeluarkan manusia dari alam kegelapan menuju alam cahaya yang penuh dengan keimanan dan ketakwaan, sebagai petunjuk dan Rahmat bagi seluruh umat manusia,” terang dr Susanti.

Melalui MTQN, alumni Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta itu berharap generasi muda Kota Pematang mendapatkan kecerdasan, akal yang gemilang, hati yang sejuk, iman dan ilmu yang akan semakin meningkat.

Baca Juga :  PDI Perjuangan Resmi usung Sondi Silalahi Sebagai Calon Wakil Wali Kota Siantar

Kepada para pemenang, dr Susanti berpesan untuk terus berlatih dan lebih semangat serta membuktikan para pemenang MTQN Kota Pematang Siantar layak untuk meraih juara di tingkat Provinsi Sumatera Utara hingga tingkat nasional.

“Saya juga berharap para juara MTQN kali ini dapat tampil menjadi insan-insan Qurani, dan menjadi representasi kehidupan Kota Pematang Siantar yang religius dan toleran,” ujar dokter spesialis anak itu.

Bagi yang belum meraih juara, dr Susanti meminta untuk tak perlu berputus asa dan berkecil hati. Sebab, akan selalu ada waktu dan kesempatan untuk terus berlatih dan memperbaiki diri. Sehingga ke depannya bisa lebih baik lagi.

“Kalian telah menjadi yang terbaik di Kota Pematang Siantar ini. Marilah kita tetap menanamkan niat ikhlas bahwa pelaksanaan MTQ ini sebagai bagian dari ibadah. Meskipun MTQ merupakan ajang kompetisi, tetapi yang lebih utama, kita patut berbangga apabila kita bisa tampil dalam mensyiarkan Agama Islam,” sebut peraih gelar dokter spesialis anak dari Universitas Sumatera Utara (USU) itu.

Pada kesempatan tersebut, dr Susanti menyinggung terkait era bonus demografi, menyongsong Indonesia Emas Tahun 2045.

“Di mana kita memiliki sumber daya manusia (SDM) berusia produktif yang melimpah dalam mendukung pembangunan yang berkelanjutan. Oleh karena itu, mari kita bersama-sama mewujudkan generasi muda Pematang Siantar yang Unggul, Cerdas, Berakhlak, dan Berkualitas,” ujarnya.

Baca Juga :  Sepeda Motor Kontra Colt Diesel di Pematangsiantar, Irfandi Tewas di Tempat

dr Susanti menyampaikan kerukunan umat beragama di Kota Pematang Siantar mencakup tiga dimensi atau dikenal dengan Tri Kerukunan Beragama, yakni kerukunan inter umat beragama, kerukunan antar umat beragama, dan kerukunan umat beragama dengan pemerintah.

Ketiga dimensi inilah, katanya, yang menjadi fokus perhatian Pemerintah Kota (Pemko) Pematang Siantar dalam membangun kerukunan dan keharmonisan.

“Keberhasilan Kota Pematang Siantar dalam mewujudkan kota toleransi, tidak terlepas dari peran berbagi pihak yang telah turut andil, peduli, dan berpartisipasi dalam menjaga kedamaian di Kota Pematang Siantar yang kita cintai ini,” sebut dr Susanti.

Melalui MTQN, dr Susanti kembali mengajak semua pihak untuk tetap saling bekerjasama, bersinergi, dan berkolaborasi dengan Pemko Pematang Siantar.

“Inilah modal utama untuk membangun Kota Pematang Siantar yang Sehat, Sejahtera, dan Berkualitas, demi Pematang Siantar Bangkit dan Maju,” tutup dr Susanti.

Turut hadir, Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Pematang Siantar Budi Utari Siregar AP, sejumlah pimpinan organisasi perangkat daerah (OPD), para camat dan lurah, anggota DPRD Pematang Siantar Nurlela Sikumbang, dan perwakilan unsur Forkopimda. (*)

Bagikan :