Mengenal Sosok Martua Sitorus, Orang Terkaya ke-7 di Indonesia Asal Pematangsiantar

Mengenal sosok Martua, orang terkaya di Indonesia yang ternyata pernah bekerja sebagai loper koran. /Dok. Pemerintah Kota Medan
Bagikan :

JAKARTA – Kliktodaynews.com|| Martua Sitorus, yang bernama asli Tho Seng Hap, alias A Hok, adalah salah satu pemilik perusahaan penghasil minyak sawit terbesar di dunia.

Menurut versi Forbes pada tahun 2020 lalu, Pria kelahiran Pematangsiantar, Sumatra Utara tersebut masuk dalam daftar orang terkaya di Indonesia

Martua merupakan pendiri perusahaan sawit terbesar di Tanah Air, yakni Wilmar Internasional. Perusahaan ini berbasis di Singapura dengan 48 perusahaan yang berbeda, di mana salah satu perusahaannya itu adalah PT Multimas Nabati Asahan yang memproduksi minyak goreng dengan merek dagang Sania.

Sejak kecil, Martua dikenal sebagai anak yang memiliki tekad yang besar dan kuat seperti baja. Ia sudah memperlihatkan kerja kerasnya sejak Ia kecil. Ia bahkan kerja keras mati-matian demi bisa menyelesaikan pendidikannya hingga bangku perkuliahan.

Melansir dari laman finansialku, kini Ia berhasil menjadi salah satu orang dengan kekayaan terbanyak di Indonesia, yakni senilai USD1.8 miliar atau setara dengan Rp28,8 triliun.

Sejak kecil, Martua sudah ditempa oleh kehidupan yang keras. Ia harus bekerja demi membantu keluarganya dan untuk membiayai pendidikannya. Demi menambah pendapatan keluarga, Ia saat itu berjualan udang dan menjadi loper koran di Pematangsiantar, tempat kelahirannya.

Baca Juga :  MPW PP DKI Jakarta Menyatakan Dukungan Untuk Jokowi – Ma’ruf

Meski harus ditempa oleh kerasnya hidup sejak kecil, namun berkat kegigihannya itu, Martua berhasil menamatkan bangku kuliahnya di Universitas HKBP Nomensen, Kota Medan.

Usai menyelesaikan kuliahnya, Ia sempat berdagang kecil-kecilan di Kota Medan. Momen itu lah yang mempertemukan Martua dengan seorang pengusaha asal Malaysia, Kuok Khoon Hong, yang kemudian menjadi rekan bisnisnya yang membantu membuat usahanya menjadi raksasa.

Pertemuannya dengan Kuok Khoon Hong atau yang biasa disapa William itu membuat Martua mendapat ide bisnis yang kemudian menjadikannya pengusaha besar seperti sekarang, yakni usaha kelapa sawit pada tahun 1991.

Bekerja sama dengan William, Martua mendirikan sebuah perusahaan sawit yang diberi nama Wilmar Internasional. Nama itu merupakan gabungan dari nama depan mereka William dan Martua, “Wil-Mar”.

Saat pertama berdiri, perusahaan milik Martua ini memiliki modal awal 7.100 hektar kebun kelapa sawit. Kemudian bersama William, Ia mengelola bisnis tersebut dengan sangat baik dengan fokus pada bisnis hasil perkebunan kelapa sawit. Perusahaan miliknya itu bahkan mampu membangun pabrik sendiri untuk memproduksi minyak kelapa sawit.

Keahlian Martua dalam bidang bisnis ternyata tak bisa diragukan, hal itu terbukti pada krisis moneter di tahun 1997, di mana perusahaan Wilmar Internasional tetap tegak berdiri di tengah tumbangnya berbagai perusahaan besar yang kala itu gulung tikar dan tak jarang yang menjual kepemilikannya.

Baca Juga :  Ahok: Pjs Bupati Samosir Lasro Marbun Sosok Yang Lurus

Pemilik Perusahaan dengan Untung Miliaran Dollar

Perusahaan Wilmar Internasional milik Martua bisa meraup keuntungan hingga miliaran dollar per tahunnya. Diperkirakan perusahaan raksasa ini telah memiliki total aset sebesar USD1,6 miliar dengan total pendapatan USD4,7 miliar dan laba bersih USD58 juta di tahun 2005.

Tak puas dengan kesuksesannya, Martua bahkan kembali mendirikan usaha lainnya yaitu pada bidang hilirisasi atau produk turunan yang memiliki nilai yang lebih tinggi.

Berbagai jenis usaha bisnis yang berhasil ia kembangkan di antaranya adalah penyulingan minyak goreng, pengepakan dan penjualan, lemak khusus, oleokimia, produk biodiesel serta pengolahan biji-bijian.

Tak hanya di bidang agrobisnis, Martua ternyata juga aktif dalam bisnis kesehatan. Pada 12 Desember 2021 silam, Ia membangun rumah sakit dengan nama Murni Teguh Memorial Hospital, yang merupakan salah satu persembahan yang Ia berikan untuk ibunya, Murni Teguh.

Sumber : merdeka.com

 

Bagikan :