Banjir dan Longsor di Parapat, Jalin Sumut: Pemerintah Jangan Anggap Remeh Kerusakan Lingkungan

Bagikan :

PARAPAT – Kliktodaynews.com Curah hujan yang tinggi sejak siang hari telah menyebabkan banjir di daerah wisata Parapat, Kabupaten Simalungun, Sumatera Utara, pada Kamis (13/5/2021). Banjir yang begitu tiba-tiba terjadi membuat sebagian warga panik dan menyebabkan sebagian badan jalan di sekitar lokasi tersebut tertutup.

Edis Galingging selaku Ketua Bidang Kajian, Strategi dan Aksi Jalin Sumut menyampaikan, “kejadian ini begitu mengejutkan kita semua, mengingat daerah Parapat merupakan salah satu daerah wisata yang cukup populer di Sumatera Utara. Kejadian ini sedikit membuka mata kita semua, bahwasannya ada suatu hal yang tidak baik dengan kondisi kawasan hutan di daerah pinggiran Danau Toba itu,” ujar Edis.

“Kita menduga banjir yang terjadi di wilayah itu tidak hanya disebabkan curah hujan yang tinggi, akan tetapi dikarenakan kawasan hutan di sekitar wilayah tersebut telah berkurang, sehingga menyebabkan berkurangnya daerah resapan air. Hutan yang telah berubah fungsi tidak mampu lagi menampung curah hujan yang turun, atas hal tersebut mengakibatkan banjir di sekitarnya,” tambahnya.

Baca Juga :  Perawat di NTB Bunuh Ayah Karena Dibangunkan Shalat


“Hal ini harus menjadi perhatian kita semua, terkhususnya kepada Pemerintah Kabupaten Simalungun agar serius menanggapi hal tersebut. Betapa mirisnya kita bila hal ini terulang lagi, mengingat Parapat merupakan daerah wisata kebanggaan Kabupaten Simalungun, yang seharusnya menjadi perhatian pemerintah kita. Bila perlu Pemkab Simalungun membentuk tim investigasi untuk mencari akar penyebab terjadinya banjir tersebut,” tegasnya.

Hal demikian juga disampaikan oleh Kevin Lumban Gaol selaku Ketua Umum Jalin Sumut, “Banjir ini adalah peringatan keras dari lingkungan untuk kita, sudah selayaknya manusia peka terhadap lingkungan,jangan anggap remeh kerusakan lingkungan terutama hutan. Hutan merupakan daerah yang berfungsi menyerap air,” ucapnya.

“Sudah saatnya pemerintah mengkroscek kebijakan-kebijakan tentang hutan lindung di negara ini. karena jika hal ini dibiarkan secara terus menerus akan terjadi musibah selanjutnya,” tutup Kevin. (TIM/KTN)

Bagikan :