DPRD Karo: Pengutipan di Objek Wisata Pemandian air Panas Sidebuk- debuk Ilegal dan Harus Dihentikan

Bagikan :

Tanah Karo – Kliktodaynews.com BUMDes Doulu Kecamatan Berastagi Kabupaten Karo, Sumatera Utara (Sumut) melakukan pengutipan atau menarik retribusi di simpang Doulu menuju tiga titik wisata, yakni Wisata Gunung Sibayak, Pemandian Air Panas dan Lau Debuk-Debuk.

Pungutan tersebut disinyalir berlangsung sejak Juli 2020 berdalih berdasarkan Perdes Daulu Nomor 5 tahun 2020.

Sejatinya, penarikan retribusi itu sempat dikomplain masyarakat.

Ironisnya lagi, setelah ditelaah, perdes dimaksud ternyata dasar hukum BUMDes dalam mengelola air minum dan jambur (balai desa).

Tak hanya Desa Doulu, pungutan serupa juga dilakukan Desa Semangat Gunung Kecamatan Merdeka.

Terkait pungutan tersebut, DPRD Karo menggelar rapat kerja (Raker) dengan Pemkab Karo di Kantor DPRD Karo, Rabu (17/3/21) hingga jam 17:00 wib

Ketua Pimpinan Sidang Raker, Dapit Kristian Sitepu, mengatakan bahwa dalam raker itu disepakati untuk menghentikan pengutipan di Simpang Doulu dan di Semangat Gunung.

“Segera dilakukan sosialisasi masalah hukum oleh Pemkab Karo, DPRD dan aparat penegak hukum,” beber Dapit.

Sementara itu, Ketua Fraksi Partai Golkar DPRD Karo, Ferianta Purba SE, mengatakan bahwa kesimpulan dalam rapat kerja itu, yakni menghentikan pungutan di dua desa itu.

Baca Juga :  Rumah Ibu Sembiring Terbakar Diduga Akibat Korsleting Listrik


“Karena selama ini kedua BUMDes tersebut menyalahi aturan perundang-undangan yang mengatasnamakan BUMdes. Sesuai dengan UU No 6 Tahun 2014, bahwa pengutipan desa harus didasari perdes pungutan desa dan Permen Desa PDTT Nomor 4 tahun 2015 tentang Pendirian, Pengurusan dan pengelolaan dan Pembubaran Badan Usaha Milik Desa (BUMDes),” imbuh Feri.

“Desa Doulu belum memiliki perdes tersebut, artinya pungutan yang di lakukan tidak sah,” jelas Ferianta.

“Ada memang Perdes Desa Doulu No 05 tahun 2020, namun itu terkait pengelolaan Air Minum dan Jambur. Jadi tidak bisa perdes tersebut menjadi pijakan BUMDes melakukan pengutipan di Simpang Desa Doulu,” pungkas Ferianta.

Turut hadir dalam raker tersebut, Ka Satpol PP, Inspektorat, asisten, sekretaris dinas pariwisata, BPKPAD, pimpinan dan anggota DPRD Karo, perwakilan Polres Tanah Karo, perwakilan Kejari Karo, camat Berastagi, camat Merdeka, kepala Desa Semangat Gunung, kepala Desa Doulu dan BPD kedua desa tersebut.(LIN/KTN)

Bagikan :