Ayah-Anak Disambar Petir di Puncak Gunung Sibayak

Ayah-Anak Disambar Petir di Puncak Gunung Sibayak
Ket foto ,masyarakat saat mengevakuasi korban pasca di sambar petir di gunung sibayak.(Ist)
Bagikan :

Tanah Karo-Kliktodaynews.com Ayah-anak yang disambar petir di puncak Gunung Sibayak, Kecamatan Merdeka, Kabupaten Karo, Sumatera Utara, Rabu (12/6/2019) lalu, masih menjalani perawatan intensif, di RS Amanda Berastagi, karena mengalami luka bakar cukup serius, pasca peristiwa. Jamil Adabi Nasution (35), warga Listrik Atas, Kacamatan Berastagi, Kabupaten Karo, dan putrinya, Rumaisa Br Nasution (4), dirawat dalam satu ruangan.

Kepada wartawan yang datang berkunjung, Jamil Adabi Nasution, mengaku masih merasakan panas pada bagian luka yang disambar petir. Namun, rasa panas yang diderita mulai berkurang dibandingkan sebelumnya pasca medapat obat dari pihak rumah sakit.

“Masih tarasa panas bang, tetapi sudah agak berkurang, dibandingkan sebelumnya. Semoga masih bisa sembuh,” ujarnya sambil sedikit merintih menahan rasa sakit, jumat (14/6/2019) siang

Sementara itu pantauan beberapa awak media, putri Jamil Adabi Nasution, Rumaisa boru Nasution, yang dirawat di bangsal sebelahnya, juga mengalami luka bakar yang cukup serius di bagian tangan kanan dan badan. Ia terlihat masih mampu berkomunikasi dengan pihak keluarga yang menjaga. Sementara itu, Nena Indriani Br Tarigan, istri Jamil Adabi Nasution dengan sabar menjaga suami dan putrinya ditemani beberapa sanak family.

Baca Juga :  Parlindungan Purba DPD RI Ingatkan Bupati Karo segera Tindaklanjuti Sister City Zundert Belanda


Ditanyakan pihak pemerintah yang sudah datang menjenguk suami dan anaknya, Indriani Br Tarigan mengatakan, sudah ada yang datang menjenguk dari UPT Tahura, dan satu orang lainnya mengaku dari Dinas Pariwisata Sumut.

Disinggung kehadiran pejabat Pemda Karo, pihak keluarga menyatakan belum ada yang datang pasca di rawat inap bang ujarnya. Tapi ntah atas perintah siapa atau maka pihak keluarga enggan bila para awak medya ingin mengabadikan foto korban saat berada di rumah sakit tersebut,maaf bang nggak usah di foto lagi kasihan anaknya ujarnya .

Kejadian disambar petir ini terjadi ketika Jamil Adabi Nasution membawa keluarganya yang datang dari luar daerah dalam suasana berlebaran ke Gunung Sibayak. Di atas puncak cuaca hujan gerimis, Adabi menggunakan payung sambil menggendong putrinya Rumaisa. Payung itulah yang diprediksi Adabi sebagai pemicu kejadian naas yang dialaminya dan anaknya beberawaktu yang lalu.(KTN/LIN)

Bagikan :