Situasi Memburuk, Inggris Serukan Warganya Tinggalkan Afghanistan

kelompok Taliban (Foto: Getty Images/Majid Saeedi)
Bagikan :

INTERNATIONAL – Kliktodaynews.com|| Situasi keamanan yang memburuk, pemerintah Inggris memperingatkan semua warga negara Inggris di Afghanistan untuk segera meninggalkan negara itu karena. Peringatan ini disampaikan seiring meningkatnya pertempuran antara ketika pasukan pemerintah Afghanistan dan kelompok militanTaliban.

Seperti diberitakan kantor berita AFP, Sabtu (7/8/2021), Kantor Luar Negeri, Persemakmuran dan Pembangunan Inggris pada hari Jumat (6/8) waktu setempat, dalam postingan di situs webnya menyarankan agar semua perjalanan ke Afghanistan tidak dilakukan.

“Semua warga negara Inggris di Afghanistan disarankan untuk pergi sekarang dengan cara komersial. Jika Anda masih di Afghanistan, Anda disarankan untuk pergi sekarang dengan cara komersial karena situasi keamanan yang memburuk,” demikian disampaikan.

Peringatan itu muncul setelah kelompok Taliban melancarkan serangan besar-besaran, bertepatan dengan penarikan pasukan asing pimpinan Amerika Serikat setelah hampir dua dekade konflik.

“Teroris sangat mungkin mencoba melakukan serangan di Afghanistan. Metode serangan khusus berkembang dan semakin canggih,” kata Kantor Luar Negeri Inggris.

Taliban sekarang menguasai wilayah luas pedesaan Afghanistan dan menantang pasukan pemerintah di beberapa kota, termasuk Herat, dekat perbatasan barat dengan Iran, dan Lashkar Gah serta Kandahar di selatan.

Baca Juga :  ISIS Terdesak, Tawan Seribu Orang Sebagai Perisai Hidup

Pada hari Jumat (7/8), Taliban berhasil merebut ibu kota provinsi pertama mereka sejak meningkatkan serangan-serangan mereka pada bulan Mei.

Wakil Gubernur Provinsi Roh Gul Khairzad kepada AFP bahwa Zaranj, ibu kota provinsi Nimroz, telah jatuh ke tangan Taliban.

Dia mengatakan kota di Afghanistan barat daya dekat perbatasan Iran itu, telah jatuh “tanpa perlawanan”. Gambar dan video di media sosial menunjukkan para militan Taliban berkeliaran di jalan-jalan, disoraki oleh penduduk setempat.

Meskipun tidak penting secara strategis, jatuhnya Zaranj merupakan pukulan psikologis bagi pemerintah Afghanistan, yang mati-matian mempertahankan sejumlah ibu kota provinsi dari serangan Taliban.

“Kota itu berada di bawah ancaman untuk sementara waktu, tetapi tidak ada seorang pun dari pemerintah pusat yang mendengarkan kami,” kata Khairzad.

Kantor Luar Negeri Inggris memperingatkan warga Inggris untuk tidak bergantung pada pihaknya soal evakuasi darurat, dengan mengatakan bantuan yang dapat diberikannya “sangat terbatas”.

Dalam sebuah tweet, Taliban sebelumnya mengatakan pasukannya telah merebut gedung-gedung strategis termasuk markas administrasi dan polisi.

Baca Juga :  Ponsel Meledak, Anak 12 Tahun Meninggal Dunia

Pertempuran dalam konflik berkepanjangan di Afghanistan telah meningkat sejak Mei, ketika pasukan asing memulai tahap akhir penarikan yang akan selesai akhir bulan ini.

Sumber : detik.com

Bagikan :