Di Tengah Konflik Perang, Suriah Utara Dilanda Kelangkaan Air

© Abdulaziz KETAZ / AFP Sebuah gambar menunjukkan kekeringan di bendungan Doueisat (Duwaysat) di luar kota al-Diriyah di provinsi Idlib utara Suriah pada 9 November 2021. Curah hujan yang rendah, kerusakan struktural dan ekstraksi oleh petani yang berjuang telah mengosongkan reservoir utama di barat laut Suriah, meninggalkannya. benar-benar kering untuk pertama kalinya, kata petani dan pejabat kepada AFP.
Bagikan :

INTERNATIONAL – Kliktodaynews.com|| Dua tahun terakhir, dia melihat tingkat air terendah sepanjang ingatannya.

“Dulu, siapa pun yang tinggal jauh dari sungai bisa menggali air tanah. Tapi sekarang tidak peduli seberapa dalam mereka menggali, mereka tidak dapat menemukan sumber air,” katanya kepada Al Jazeera.

Setelah kehilangan akses ke sumber air tanah, Sheikh Hussein menjelaskan bahwa dia dan orang lain di daerah itu sekarang hanya bergantung pada sungai Efrat, yang berada di dekat rumahnya.

Namun, sungai itu juga telah menyusut ke tingkat “sangat rendah” tahun ini, menurut sebuah laporan oleh Program Pangan Dunia.

Lebih dari lima juta orang bergantung pada sungai terpanjang Suriah tersebut untuk sumber air dan mata pencaharian mereka, dengan listrik yang dihasilkan oleh bendungan pembangkit listrik tenaga air di sungai memasok bagi sekitar tiga juta orang.

Kombinasi dari kenaikan suhu dan penurunan tingkat curah hujan telah menyebabkan berkurangnya tingkat air di Efrat.

Faktor lain yang dianggap secara lokal mempengaruhi ketinggian air adalah banyaknya proyek bendungan di hulu di Turki, bagian dari proyek pembangunan selama beberapa dekade untuk membangun 22 bendungan dan 19 pembangkit listrik tenaga air di sungai Tigris dan Efrat.

Baca Juga :  Jangan Lupa Salat...Syarat yang Harus Dipenuhi Bocah Malaysia demi Punya Ponsel Viral

Insinyur Jamal Diban, kepala direktorat jenderal air minum di Idlib, mengatakan air dipompa dari sumur bawah tanah dan dari mata air di daerah tersebut dan tersedia “di sebagian besar kota di wilayah tersebut”.

Namun, dia menambahkan ini menguras pasokan air dan “membutuhkan biaya tinggi untuk mengekstraksi”.

Diban menambahkan stasiun pompa membutuhkan rehabilitasi, dan Badan Umum untuk Air Minum “menyerukan kepada organisasi kemanusiaan untuk membantu merehabilitasi stasiun-stasiun ini”.

Dengan serangan udara yang masih berlangsung di beberapa bagian barat laut Suriah, konflik telah dan terus mempengaruhi infrastruktur.

“Pemboman … terus terjadi sesekali,” kata al-Ali.

Menurut Khaldoon A Mourad, seorang peneliti senior dalam pengelolaan sumber daya air terpadu dari Suriah, sekarang tinggal di Swedia, “konflik telah merusak sebagian besar infrastruktur di beberapa kota Suriah, dan itu [telah] mempengaruhi kualitas dan kuantitas air”.

Mourad menambahkan kurangnya dana dan situasi keamanan yang tidak stabil menghambat upaya rehabilitasi.

Sementara beberapa kesepakatan memang ada mengenai masalah air lintas batas, Mourad menekankan bahwa para pemangku kepentingan dan pengambil keputusan di wilayah tersebut harus “bekerja sama untuk menemukan solusi regional yang mungkin terkait kelangkaan air”.

Baca Juga :  Rapper Black Rob Meninggal Dunia

Sumber :  tribunnews.com

Bagikan :