Oknum Guru SMP Cabuli Puluhan Siswi di Tapteng, Orang Tua Geruduk Sekolah Minta LH Dipecat

Bagikan :

Kliktodaynews.com,PINANG SORI|| Sejumlah orangtua siswa menggeruduk salah satu Sekolah Menengah Pertama Negeri (SMP) di Kecamatan Pinangsori, Kabupaten Tapanuli Tengah (Tapteng), Provinsi Sumatera Utara, Kamis (26/10/2023).

Orangtua siswa menyampaikan keberatan atas ulah guru bidang studi PJOK berinsial LH, yang diduga melakukan tindakan asusila terhadap puluhan siswi.
Orangtua yang geram meminta LH diberhentikan ataupun dikeluarkan dari sekolah.

Salah satu orangtua siswi yang tidak mau disebut identitasnya yang ikut menggeruduk sekolah tersebut mengatakan, kedatangan mereka adalah untuk menuntut keadilan, atas dugaan perbuatan asusila yang dilakukan oknum guru berinsial LH, saat proses belajar mengajar.

“Laporan dari putri saya, LH sering melakukan tindakan tidak wajar terhadapnya,” ujar ibu salah satu siswi yang sekolah di SMP tersebut

Disebut-sebut, dugaan perbuatan asusila yang dilakukan LH sudah berlangsung kurun 2 tahun belakangan. Aksi tidak terpuji LH membuat pelajar trauma dan takut datang ke sekolah.

Salah satu pelajar yang berhasil diwawancarai mengungkapkan jika LH sering memegang leher dan bahu, bahkan mengelus pahanya saat proses belajar berlangsung. LH berdalih aksi yang dilakukannya sebagai contoh materi pembelajaran yang diberikan.

Baca Juga :  AKBP Achiruddin Hasibuan Resmi Dipecat dari Kepolisian

“Setelah dipegang-pegangnya, pergi lagi bapak itu ke teman yang lain,” ungkapnya.

Satu siswi lainnya mengaku pernah mendapatkan perlakuan tidak senonoh dari LH. Kalung yang dipakai siswa ini menjadi modus LH untuk memuluskan aksinya. Kalung yang dalam posisi terjuntai diluar baju seragam, dimasukkan LH ke dalam baju sambil mengelus dada siswa tersebut.

Menurutnya, perilaku tidak terpuji dari oknum guru tersebut juga dilakukan kepada beberapa orang temannya, dengan sikap atau cara yang lain.

Kepala SMP Negeri 1 Pinangsori, Dosmar Pasaribu, yang ditemui di sekolah yang dipimpinnya, belum memberikan keterangan resmi. Bahkan Dosmar menyuruh awak media untuk keluar dari lingkungan sekolah, dengan dalih akan melakukan pertemuan dengan orang tua siswa.

“Keluar dulu ya,” kata Dosmar sembari mengawal awak media keluar dari pintu gerbang sekolah.

Kadis Pendidikan Kabupaten Tapanuli Tengah, Boy Rahman Hasibuan, yang di konfirmasi melalui aplikasi WhatsApp belum memberikan tanggapan,Sementara Pj Bupati Tapteng, Elfin Elyas Nainggolan,ketika di konfirmasi mengaku telah mendapat informasi tersebut.

Baca Juga :  Main Judi Berujung Penganiayaan, Pria Ini Ditangkap Polisi

“Tadi malam Kadis Pendidikan sudah melaporkan pada saya. Saya sudah meminta Inspektorat dan Dinas Pendidikan untuk turun langsung mengkonfirmasi dugaan tersebut,” jawab Elyas melalui pesan singkat,(JN)

Bagikan :